• “Tukang Ratjoen” !

    Wisata Adventure Air Terjun Coban Lawe Ponorogo


    Ponorogo begitu banyak menyimpan potensi alam yang belum di ekspose, khususnya di daerah timur arah kota kecamatan Pulung, Kecamatan Pudak dan Kecamatan Sooko.
    Potensi alam tersebut masih asri dan "perawan", walau rute menuju lokasi masih jalan makadam dan jalan setapak tidak menjadi masalah dan akan terbayar dengan keindahan dan segarnya air yg mengalir sangat deras walau musim panaspun.

    33km dari alun2 ponorogo kami tempuh dalam waktu 56menit. Dari Alun-2 kami menuju ke arah timur Kecamatan Pulung, di perjalanan akan disuguhi indahnya perbukitan nan hijau pada area perkebunan minyak kayu putih, bila memakai kendaraan pribadi setelah pabrik minyak kayu putik kita akan menemukan POM bensin terakhir sebelum menuju lokasi. Memasuki perempatan /polsek pulung kita akan disuguhi beraneka macam kuliner mulai dari sate kambing, nasi pecel sampai nasi gegog di seputar pasar Pulung, beberapa menit kemudian di kanan kiri jalan anda akan mendapati hamparan sawah yg sangat menarik tidak kalah dengan persawahan yg terkenal di bali, sampailah kita di Kantor Kelurahan Krisik, bila kita mengunakan kendaraan roda4 di situlah tempat terakhir kita parkir, Kondisi jalan menuju Coban Lawe hanya bisa dilalui dengan kendaraan roda dua, sekitar 500 meter dari jalan raya (pertigaan depan Kantor desa Krisik) kondisi jalan masih makadam sehingga ini akan menyulitkan pengendara untuk naik. Kemudian jalan yang berada di tengah hutan pinus hanya jalan setapak, sudah bisa dilalui dengan kendaraan roda dua namun harus dengan kehati-hatian, jika ceroboh tidak menuntut kemungkinan terpeleset dan juga masuk jurang.

     Jika ditempuh melalui jalur Sooko-Pudak bisa diakses dari perempatan pasar Pulung belok kanan menuju arah ke Kecamatan Sooko, kemudian ikuti jalur menuju Kecamatan Pudak dan kemudian menuju ke Kantor Desa Krisik.  Jika melewati jalur Sooko-Pudak ini nanti akan ada alternatif tempat wisata  yang bisa dikunjungi yang berada di Kecamatan Sooko, diantaranya Air Terjun PletukGoa Maria FatmaBukit Mayong, Gunung Bedes, hamparan sawah yang indah, sentra susu perah, perkebunan buah naga dan juga sentra perikanan.  Dijalur ini pula akan melewati jalan di bawah rindangnya hutan pohon jati.

     Setelah menempuh perjalanan yang sulit dan perjuangan yang luar biasa, sesampainya di air tejun jerih payah tersebut akan hilang dan berganti kekaguman akan keindahan air terjun. Kondisi secara keseluruhan coban lawe masih alami, di sekitar air terjun masih ditumbuhi berbagai macam tumbuhan liar. Suara kicauan burung sesekali berdendang mengikuti alunan butiran air yang jatuh dari ketinggian. Keadaan air sangat jernih ibarat air mineral yang siap diminum. Bulir-bulir air yang menerpa wajah ibarat selendang bidadari yang diusapkan ke wajah kita yang membuat kita enggan beranjak untuk meninggalkannya. 
    Sepoi angin yang berhembus seakan mendorong diri untuk bermalas-malasan pergi dan ingin tetap menikmatinya.












     Setelah puas menikmati Coban Lawe 1 perjalanan kita lanjut menuju coban lawe 2 letaknya +/- 2km jalan setapak melewati sela2 pepohonan besar dan lebat.


    Anda akan disuguhi suasana hutan belantara "kalimantan" plus hamparan rumput gajah, pohon bambu serta beraneka macam serangga unik dan jarang kita liat, untuk pecinta fotografi macro coban lawe sangat ideal dimana stok dan jenis serangganya sangat berfariasi dan melimpah




    20 menit perjalanan santai sampailah kita ke coban lawe 2 atau oleh kami biasa disebut coban seket atau coban lima puluh.
    Di sini kondisi air terjunya lebih tinggi dan tanamanya lebat karena sangat jarang di kunjungi wisatawan dan penduduk sekitar, percikan air dingin air terjun diterpa angin mampu menghapus rasa lelah kita setelah berjalan +/- 2km.

     

     

    Instagram

    Instagram

    Twitter

    kontak kami

    Name

    Email *

    Message *

    Support

    partner