• “Tukang Ratjoen” !

    Puncak Liman /Trogati (2563 mdpl) Gunung Wilis yang Mistis


    puncak linam mt wilis
    Gunung Wilis adalah sebuah gunung berapi (istirahat) yang terletak di Jawa Timur. Memiliki ketinggian 2.563 meter di atas permukaan laut (mdpl) dan termasuk dalam wilayah enam kabupaten yaitu Kabupaten Kediri, Kabupaten Tulungagung, Kabupaten Nganjuk, Kabupaten Madiun, Kabupaten Ponorogo, dan Kabupaten Trenggalek.

    Gunung Wilis mempunyai kawasan hutan Dipterokarp Bukit, hutan Dipterokarp Atas, hutan Montane, dan hutan Ericaceous atau hutan gunung.


    Rencana berlari ke Mt Wilis via Pudak Wetan Ponorogo ini sudah direncanakan jauh-jauh hari, berbagai refrensi sudah kami pelajari termasuk kemungkinan-kemungkinan apa yg harus dipersiapkan, Sabtu 10 Oktober 2020 kami pilih sebagai hari H.

    Walau sempat di guyur hujan sejak pagi tidak menyurutkan keinginan kami tetap melaksanakan kegiatan tersebut, tepat jam 19:10 WIB rombongan menuju base camp Pudak Wetan sebagai titik awal sekaligus tempat istirahat kami.


    Perjalanan ke base camp di iringi hujan dan angin yg cukup kencang 40 menit perjalanan dari pusat kota ponorogo akhirnya kami tiba di lokasi di sambut kopi khas desa (kopi robusta tulup) menyambut kedatangan rombongan, pak Boy julukan  yang kami berikan untuk beliau bernama asli Boiran seorang petani yang biasa masuk ke hutan wilis sekaligus guide lokal yang menemani kami. setelah berdiskusi panjang lebar plus melahap suguhan singkong bakar sebagai pembuka kami putuskan berangkat setelah sholat subuh, mengakhiri diskusi pak Boy membawa 7 (tujuh) piring nasi goreng telor ceplok, nasi goreng ini dibuat mengunakan bumbu2 dan sayuran fresh hasil panen pagi tadi. Ini nasgor telor ter enak menurut saya karena bumbunya begitu terasa di dukung cuaca di luar lagi hujan rintik.


    Selepas sholat subuh kami memulai perjalanan dari basecamp (rumah pak boy) untuk memper pendek waktu kami naik motor sampai ke perbatasan hutan, menurut pak boy yang biasanya mengantarkan para pendaki rata-rata membutuhkan waktu seharian u/sampai puncak liman MT Wilis.


    Kali ini  target kami bisa TekTok (istilah untuk pendakian trail running pulang pergi) dalam waktu 1/2 hari / 12 jam.

     

    Dari hasil diskusi semalam kata pak boy memungkinkan apabila kita terus bergerak sedikit istirahat.


    Start 05:21 Wib perjalanan menuju perbatasan desa dan hutan di dominasi tanaman sayur mayur, gubis, wortel, paprika, dan masih banyak macam lainya.


    Karena semalam hujan deras jalanan tanah yang juga berfungsi sebagai jalur aliran air sangat licin memaksa kami untuk extra hati hati, Para Petani dan pencari rumput liar biasa mengunakan jalan ini terlihat dari bekas roda motor yg masih baru.


    Tujuan Kami ke puncak Wilis melalui jalur Pudak Wetan Ponorogo dengan berlari adalah memberi tanda sekaligus merekam peta GPX.
     

    Jalur Mt Wilis via Pudak Wetan  banyak yang tertutup oleh semak belukar dan beberapa percabangan.



    Menuju puncak gunung Wilis dari Pudak Wetan rombongan melalui punggungan gunung dan 4 (empat) puncak, yaitu: 

    • Puncak Batas 2 
    • Puncak Trangulasi yang terdiri dari 3  puncak (tri agulasi) 
    • Puncak Liman/puncak tertinggi Mt Wilis.

    tugu puncak batas 2 mt wilis

    Di puncak Batas 2 (2555 mdpl)  terdapat sebuah makam, dari cerita masyarakat itu adalah makam seorang pendaki dari Bandung yang meninggal, juga terdapat tugu batas Kabupaten Ponorogo dan Kabupaten Nganjuk, rute dari puncak Batas 2 menuju Trangulasi 1 (satu), 2 (dua) melewati area bekas kebakaran, jalur sama sekali tertutup oleh patahan-patahan pohon bekas kebakaran, ini jadi rute ter sulit sekaligus menguji para pelari memilih jalan dari patahan pohon (tunggak) dan tanaman berduri.


    melewati pepohonan bekas kebakaran hutan
    pepohonan tertiup anging kencang

    Di rute Trangulasi 1 s/d 3 terdapat tanaman bunga edelweis saat kami lewat 11 Oktober 2020 dalam masa berbunga lebat, menebar wangi khas bunga abadi pegunungan.


    pemasangan tanda


    Saat berangkat kecepatan lari kami tergolong santai, berkali kali harus menyingkirkan batang pohon yang menghalangi jalur sekaligus memasang tanda (marking).


    merangkak menuju puncak
    merangkak menuju mt wilis


    4 (empat) puncak yang kami lalui mempunyai karakter turun naik yang cukup extrim rata rata pucak tertingginya 2500 mdpl, sampai sampai harus merayap untuk mencapai puncak.

    Suara satwa satwa liar terdengar mengiringi perjalanan kami, suara burung, monyet dan beberapa jejak kaki hewan ber kaki 4 (empat) kami temui di perjalanan.


    Rombongan sempat berjumpa dengan kawanan monyet /lutung lagi asik bermain di pepohonan besar.



    tanaman beracun

    Pepohonan tua berlumut  dan besar juga banyak kami temui di perjalanan kami termasuk tanaman-tanaman beracun yang tidak boleh disentuh oleh bagian tubuh manusia juga banyak tersebar.

    jalanan di pungung bukit mt wilis

    Tepat Jam 10:34 Wib kami sampai di Puncak Liman /Trogati (2563 mdpl) di peta bakos 2552 mdpl Mt Wilis, rasa capek letih seketika hilang saat kaki kami menjejakkan di puncak Liman/Trogati.


    Beragam expresi dari 6 (enam) orang  dan 1 (satu) guide lokal pak Boy lakukan, ada yg foto-foto, teriak kegirangan, makan minum sambil melihat sekeliling, termasuk pak Boy langsung melinting tembakau dan kopi yang sudah dibawa dari rumah.


    gubuk penjaga mt wilis

    Di puncak ini ada sebuah gubuk kecil terdapat peralatan tidur, makan, minum dan kincir angin sebagai catu daya listrik, juga terdapat kolam penampungan air hujan untuk persediaan air minumplus terdapat sumur dangkal tempat pertapa melakukan topo pendem, merupakan puncak tertinggi di jajaran puncak Gunung Liman maupun di pegunungan wilis


    lobang bertapa

    Setelah melaksanakan ritual makan minum berfoto tepat jam 11:25 Wib rombongan segera balik ke titik awal, perjalanan pulang lumayan lebih cepat dari pada berangkat, sudah tidak ada marking yang kita pasang sekalian mencoba peta GPS hasil traking waktu naik ternyata  akurat.


    burung mati kena jaring

    Dari puncak ke puncak kami berlari terdengar  suara satwa yang bergantian, kabut tebal kadang melintas memaksa mengurangi kecepatan berlari, bulir bulir air lumayan mendinginkan suhu badan, jalur Puncak Liman/Trogati  menuju Puncak Batas 2  dengan kontur tanah berbatu yang keras kanan kiri jurang memaksa kami mengurangi kecepatan lari.


    Sampai di Puncak Batas 2 jam tangan tepat menunjukkan 11:55 Wib lanjut perjalanan menuju titik Awal Pudak Wetan, di perjalanan kami bertemu dengan penangkap burung, mereka memasang jaring yg di gelar dari pohon ke pohon lain, burung-burung liar banyak tersangkut di jaring penangkap burung tersebut, banyak juga yang sudah tidak bernyawa ada yg kakinya patah saking lamanya hingga nyawa melayang, orang tersebut sempat kami tanya asalnya dari daerah Kabupaten Madiun.


    tanah berhumus mt wilis

    Dari sini jalur lintasan berupa tanah humus dan gampang sekali longsor beberapa dari kami berkali kali terjatuh meluncur ke bawah, kanan kiri jalan semak belukar tinggi dan banyak cabangan jalan biasa dipakai para pencari rumput untuk pakan ternak.


    melewati semak belukar jalur mt wilis
    kebun sayur di lereng wilis

    Makin mendekati titik awal kanan kiri terlihat tanaman sayuran, saat ini lagi panen raya kubis antara sedih dan gembira, menurut petani saat ini harga kubis sangat murah dari kebun di hargai Rp.1500/Kg, “Bade dipanen kok mirah tapi mboten dipanen ngih bosok” (dipanen kok harga murah tidak dipanen busuk).


    Jam menunjukkan 15:13 Wib rombongan sampai di basecamp dengan selamat, dilanjut bersih-bersih sholat dan paking, setelah berberes sambil minum teh tubruk yg sudah tersedia kami berbagi cerita, banyak pengalaman dalam pelarian kali ini.

    sampai jumpa di cerita pelarian berikutnya


     

    Instagram

    Instagram

    Twitter

    kontak kami

    Name

    Email *

    Message *

    Support

    partner